Oktober 18, 2021

Last In, First Out (LIFO): Pengertian, Keuntungan, dan Kekurangannya

Artikel ini akan membahas tentang apa itu Last In, First Out, cara bekerjanya, kelebihan dan kekurangannya, serta kapan perusahaan sebaiknya menggunakan LIFO.

Sebelum kita bahas lebih jauh, pastikan juga Anda sudah tergabung dengan scmguide telegram channel supaya Anda ngga ketinggalan update artikel-artikel penting dan bermanfaat lainnya dari blog ini.

Apa itu Last In, First Out (LIFO)?

Last in, first out adalah metode yang perusahaan gunakan untuk memperhitungkan inventory, di mana mereka mencatat barang yang paling baru mereka produksi sebagai yang mereka jual lebih dulu.

Di bawah metode ini, biaya produk terbaru yang perusahaan beli (atau produksi) adalah yang pertama dibebankan sebagai Harga Pokok Penjualan (HPP). Artinya, mereka akan melaporkan biaya yang lebih rendah dari produk lama, sebagai inventory.

Ada dua metode alternatif lainnya dari perhitungan biaya inventory.

Pertama, First In, First Out (FIFO). Ini adalah kebalikan dari LIFO, di mana item inventory tertua dicatat sebagai terjual terlebih dahulu.

Alternatif lainnya adalah metode biaya rata-rata, yang mengambil weighted average dari semua unit yang tersedia, untuk dijual selama periode akuntansi. Kemudian, menggunakan biaya rata-rata tersebut untuk menentukan HPP dan inventory akhir.

Pengertian Last In, First Out

Last in, first out cuma digunakan di Amerika Serikat, di mana ketiga metode penetapan biaya inventory bisa digunakan berdasarkan prinsip akuntansi yang berlaku umum (Generally Accepted Accounting Principles; GAAP).

Standar Pelaporan Keuangan Internasional (International Financial Reporting Standards; IFRS) melarang penggunaan metode LIFO.

Perusahaan yang menggunakan penilaian inventory ini biasanya adalah perusahaan dengan inventory yang relatif besar, seperti pengecer atau dealer mobil, misalnya. Mereka bisa mengambil keuntungan dari pajak yang lebih rendah (ketika harga naik) dan arus kas yang lebih tinggi.

Banyak perusahaan AS lebih suka menggunakan FIFO.

Kenapa?

Karena kalau perusahaan menggunakan penilaian LIFO saat mengajukan pajak, mereka juga harus menggunakan metode yang sama saat melaporkan hasil keuangan kepada pemegang saham, yang menurunkan laba bersih dan, pada akhirnya, laba per saham.

Kapan perusahaan harus menggunakan Last in, First Out?

LIFO

Seperti yang saya sampaikan di atas, last in first out adalah metode yang digunakan untuk menghitung bagaimana inventory sudah terjual, yang mencatat item yang paling baru diproduksi, sebagai yang terjual lebih dulu.

Ketika harga naik, akan menguntungkan bagi perusahaan untuk menggunakan metode ini karena mereka bisa mengambil keuntungan dari pajak yang lebih rendah.

Banyak perusahaan yang punya inventory besar menggunakan metode ini, seperti pengecer atau dealer mobil.

Bagaimana Last in, First out (LIFO) bekerja

LIFO

Di bawah metode ini, sebuah bisnis mencatat produk dan inventory terbarunya sebagai barang pertama yang terjual.

Betul, bisnis mungkin ngga secara harfiah menjual inventory terbaru atau terlama. Bisnis cuma menggunakan asumsi ini untuk tujuan akuntansi biaya.

Nah, kalau biaya pembelian inventory sama setiap tahun, maka ngga ada bedanya apakah bisnis menggunakan metode LIFO atau FIFO.

Tapi biaya memang berubah kan? Karena untuk banyak produk, harganya naik setiap tahun.

Perusahaan yang diuntungkan dari akuntansi biaya LIFO

Bisnis yang menjual produk yang harganya naik setiap tahun, mendapat manfaat dari penggunaan LIFO.

Ketika harga naik, bisnis yang menggunakan metode ini bisa menyesuaikan pendapatan mereka dengan biaya terbaru mereka dengan lebih baik.

Sebuah bisnis juga bisa menghemat pajak yang akan diperoleh berdasarkan bentuk akuntansi biaya lainnya, dan mereka bisa melakukan pengurangan inventory yang lebih sedikit.

Hampir semua industri yang menghadapi kenaikan biaya bisa mendapatkan keuntungan dari menggunakan akuntansi biaya LIFO.

Misalnya, banyak supermarket dan apotek menggunakan akuntansi biaya LIFO karena hampir setiap barang yang mereka punya mengalami inflasi.

Banyak toko serba ada—terutama yang membawa bahan bakar dan tembakau—memilih untuk menggunakan metode ini karena biaya produk ini sudah meningkat secara substansial dari waktu ke waktu.

Anda juga pasti suka:

Keuntungan dari metode Last In, First Out

Penggunaan LIFO sangat umum di antara perusahaan di seluruh dunia karena manfaat berikut.

LIFO mencocokkan biaya terbaru dengan pendapatan saat ini

LIFO

Metode ini memberikan pengukuran yang lebih baik dari pendapatan saat ini dengan mencocokkan biaya terbaru dengan pendapatan saat ini.

Metode non-LIFO (seperti metode FIFO) mencocokkan biaya lama dengan pendapatan saat ini.

Ketika biaya lama dicocokkan dengan pendapatan saat ini dalam lingkungan inflasi, laba inventory (juga dikenal sebagai “paper profit” atau “transitory profit”) dibuat.

Laba inventory terjadi ketika biaya penggantian inventory lebih besar dari biaya inventory yang dicocokkan dengan pendapatan.

Laba inventory ini mengecilkan Harga Pokok Penjualan (HPP) dan melebih-lebihkan laba.

LIFO membantu mengurangi laba inventory dengan mencocokkan biaya terbaru dengan pendapatan.

Ini menghasilkan pengurangan pernyataan Harga Pokok Penjualan (HPP) yang terlalu rendah dan pernyataan laba yang terlalu tinggi.

Oleh karena itu, kualitas dan keandalan pendapatan ditingkatkan di bawah LIFO.

Manfaat pajak dan peningkatan arus kas

Alasan utama popularitas metode penilaian inventory Last In, First Out adalah manfaat pajaknya.

Ketika LIFO digunakan dalam periode inflasi, pembelian saat ini pada harga yang lebih tinggi dicocokkan dengan pendapatan yang mengurangi pernyataan laba yang berlebihan, dan oleh karena itu mengurangi tagihan pajak penghasilan.

Pengurangan pajak penghasilan menghasilkan perbaikan arus kas perusahaan.

LIFO meminimalkan write-downs ke pasar

Laba bersih perusahaan yang menggunakan metode ini cenderung ngga terpengaruh oleh penurunan harga di masa depan.

Biasanya, perusahaan yang menggunakan metode LIFO ngga punya banyak inventory pada harga yang lebih tinggi saat ini karena, dengan metode ini, inventory terbaru yang dibeli dengan harga lebih tinggi akan dijual terlebih dahulu.

Jadi kemungkinan write-down ke pasar di masa depan karena penurunan harga inventory diminimalkan, atau bahkan dihilangkan di bawah metode ini.

Aliran fisik inventory

LIFO

Dalam beberapa situasi, aliran fisik inventory sesuai dengan aliran biaya LIFO.

Misalnya, dalam kasus tumpukan batu bara, batu bara terbaru yang ditambahkan ke tumpukan batu bara selalu berada di atas tumpukan batu bara lama.

Oleh karena itu, batubara yang masuk terakhir selalu merupakan batubara yang keluar pertama.

Manfaat ini bukan alasan popularitas metode ini, karena situasi di mana aliran fisik inventory sesuai dengan aliran biaya LIFO sangat jarang ditemukan.

Manfaat 1, 2 dan 3 yang dijelaskan di atas adalah argumen utama dari meluasnya penggunaan metode ini.

Kritik terhadap LIFO

Penentang metode ini mengatakan kalau metode ini mendistorsi angka inventory di neraca pada saat inflasi tinggi.

Mereka juga menunjukkan kalau LIFO memberi penggunanya potongan pajak yang ngga adil karena bisa menurunkan laba bersih, dan selanjutnya, menurunkan pajak yang dihadapi perusahaan.

Kerugian dari metode Last In, First Out

Kelemahan utama menggunakan LIFO sebagai metode penetapan biaya inventory diberikan di bawah ini.

Pengurangan pendapatan di masa inflasi

Metode LIFO mengurangi laba yang dilaporkan selama periode inflasi.

Oleh karena itu, banyak perusahaan khawatir kalau perubahan akuntansi ke LIFO akan berdampak negatif pada investor dan menurunkan harga saham perusahaan, karena banyak investor mungkin ngga bisa memahami dampak metode ini dan inflasi terhadap laba yang dilaporkan.

Mengecilkan inventory

Di bawah metode LIFO, angka inventory neraca biasanya dikecilkan karena didasarkan pada biaya tertua.

Karena mengecilkan inventory, posisi modal kerja mungkin terlihat lebih buruk daripada yang sebenarnya.

Masalah likuidasi LIFO

Likuidasi LIFO bisa meningkatkan pendapatan yang dilaporkan untuk periode tertentu yang menghasilkan pembayaran pajak yang lebih tinggi untuk periode tersebut.

Untuk menghindari masalah ini, perusahaan bisa membeli barang dalam jumlah besar dengan maksud untuk mencocokkannya dengan pendapatan.

Oleh karena itu, adopsi metode ini bisa mengembangkan kebiasaan membeli yang buruk di antara perusahaan.

Manipulasi pendapatan

Perusahaan yang menggunakan metode Last In, First Out bisa dengan gampang memanipulasi laba yang dilaporkan untuk suatu periode dengan mengubah pola pembeliannya pada akhir tahun.

Anda juga pasti suka:

LIFO menurunkan tagihan pajak selama inflasi

COGS (HPP) yang lebih tinggi di bawah LIFO, menurunkan laba bersih. Dan dengan demikian menciptakan tagihan pajak yang lebih rendah untuk One Cup.

Inilah sebabnya mengapa LIFO kontroversial; para penentangnya berpendapat kalau selama masa inflasi, metode ini memberikan tax holiday yang ngga adil bagi perusahaan.

Sebagai tanggapan, para pendukung mengklaim kalau setiap penghematan pajak yang dialami oleh perusahaan diinvestasikan kembali dan ngga punya konsekuensi nyata bagi perekonomian.

Selanjutnya, para pendukung berpendapat kalau tagihan pajak perusahaan ketika beroperasi di bawah FIFO ngga adil (sebagai akibat dari inflasi).

Lebih sedikit penghapusan inventory berdasarkan LIFO

Alasan terakhir mengapa perusahaan memilih untuk menggunakan LIFO adalah kalau ada lebih sedikit penurunan inventory di bawah metode ini selama masa inflasi.

Penghapusan inventory terjadi ketika inventory dianggap sudah mengalami penurunan harga di bawah nilai tercatatnya.

Berdasarkan GAAP, jumlah tercatat inventory dicatat di neraca, baik pada biaya historis atau biaya pasar, mana yang lebih rendah.

Biaya pasar dibatasi antara batas atas dan bawah: nilai realisasi bersih (harga jual dikurangi biaya penyelesaian dan pelepasan yang wajar) dan nilai realisasi bersih dikurangi margin keuntungan normal.

Dalam kondisi inflasi, jumlah tercatat inventory di neraca sudah mencerminkan biaya tercatat yang paling tua dan merupakan nilai inventory yang paling konservatif.

Karena itu, di bawah LIFO, penurunan inventory biasanya ngga perlu dan jarang dilakukan.

Selain itu, karena write-down bisa mengurangi profitabilitas (dengan meningkatkan harga pokok penjualan) dan aset (dengan mengurangi inventory), rasio solvabilitas, profitabilitas, dan likuiditas bisa terkena dampak negatif.

GAAP melarang pembalikan write-down. Akibatnya, perusahaan yang tunduk pada GAAP harus memastikan kalau semua penurunan nilai mutlak diperlukan karena bisa punya konsekuensi permanen.

Intinya: LIFO mengurangi pajak dan membantu menyesuaikan pendapatan dengan biaya

Selama masa kenaikan harga, perusahaan mungkin merasa bermanfaat untuk menggunakan akuntansi biaya LIFO daripada FIFO.

Di bawah metode ini, perusahaan bisa menghemat pajak serta menyesuaikan pendapatan mereka dengan biaya terbaru ketika harga naik.

Last In, First Out, inflasi, dan laba bersih

Ketika ngga ada inflasi, ketiga metode penetapan biaya inventory menghasilkan hasil yang sama.

Tapi kalau inflasi tinggi, pilihan metode akuntansi bisa secara dramatis mempengaruhi rasio penilaian.

FIFO, LIFO, dan biaya rata-rata punya dampak yang berbeda:

  • FIFO memberikan indikasi yang lebih baik tentang nilai inventory akhir (pada neraca), tapi juga meningkatkan laba bersih karena inventory yang mungkin berumur beberapa tahun digunakan untuk menilai HPP. Meningkatkan laba bersih terdengar bagus, tapi bisa meningkatkan pajak yang harus dibayar perusahaan.
  • LIFO bukanlah indikator yang baik untuk nilai inventory akhir karena bisa mengecilkan nilai inventory. Metode ini menghasilkan laba bersih (dan pajak) yang lebih rendah karena COGS (HPP) lebih tinggi. Tapi, ada lebih sedikit penurunan inventory di bawah LIFO selama inflasi.
  • Biaya rata-rata menghasilkan hasil yang berada di antara FIFO dan LIFO.

Kalau harga menurun, maka kebalikan dari di atas adalah benar.

Contoh Last In First Out (LIFO)

Asumsikan perusahaan A punya 10 widget.

Lima widget pertama masing-masing berharga $ 100 dan tiba dua hari yang lalu.

Lima widget terakhir masing-masing berharga $200 dan tiba satu hari yang lalu.

Berdasarkan metode manajemen inventory LIFO, widget terakhir yang masuk adalah yang pertama dijual.

Tujuh widget terjual, tapi berapa yang bisa dicatat akuntan sebagai biaya?

Setiap widget punya harga jual yang sama, jadi pendapatannya sama, tapi biaya widget didasarkan pada metode inventory yang dipilih.

Berdasarkan metode LIFO, inventory terakhir yang masuk adalah inventory pertama yang terjual.

Ini berarti widget seharga $200 terjual lebih dulu.

Perusahaan kemudian menjual dua lagi dari $100 widget.

Secara total, biaya widget di bawah metode LIFO adalah $1.200, atau lima di $200 dan dua di $100.

Sebaliknya, menggunakan FIFO, widget $100 dijual terlebih dahulu, diikuti oleh widget $200.

Jadi, biaya widget yang dijual akan dicatat sebagai $900, atau lima seharga $100 dan dua seharga $200.

Inilah sebabnya mengapa dalam periode kenaikan harga, LIFO menciptakan biaya yang lebih tinggi dan menurunkan laba bersih, yang juga mengurangi penghasilan kena pajak.

Demikian juga, dalam periode penurunan harga, LIFO menciptakan biaya yang lebih rendah dan meningkatkan laba bersih, yang juga meningkatkan penghasilan kena pajak.

***

Semoga bermanfaat!

“Bagikan artikel ini pada tim atau rekan Anda supaya mereka juga bisa mendapatkan manfaatnya. Pastikan juga Anda bergabung dengan scmguide telegram channel untuk mendapatkan artikel-artikel penting seputar supply chain management lainnya karena bakal banyak lagi yang akan saya bagikan di channel tersebut. Semoga bermanfaat!”

Dicky Saputra

Supply chain practitioner with 16 years of working experience. I help companies improve their end to end supply chain performance. You can contact me on: Email: dicky.scmguide@gmail.com Linkedin: https://www.linkedin.com/in/dickysaputra

View all posts by Dicky Saputra →

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: