Desember 9, 2021

12 Cara Mengelola Operasi Manufaktur Secara Efektif

Pada postingan kali ini saya akan mengajak Anda untuk membahas tentang manajemen operasi manufaktur dan cara membuatnya efektif.

Pastinya hal ini sangat penting untuk membuat bisnis Anda tetap profit dan terus tumbuh.

Sebelum kita bahas lebih jauh, pastikan Anda juga sudah bergabung dengan scmguide telegram channel supaya ngga ketinggalan artikel-artikel bermanfaat lainnya dari blog ini.

Apa itu manajemen operasi manufaktur dan manfaatnya?

Manajemen operasi manufaktur mengacu pada alat dan metode untuk mengoptimalkan produksi. Ini termasuk mengelola sumber daya bisnis seperti orang, teknologi, peralatan, dan sumber daya lain yang meningkatkan efisiensi dan produktivitas pabrik.

Manajemen operasi manufaktur memastikan kalau peralatan fisik dan interface pengguna bisnis bekerja secara harmonis untuk kepentingan perusahaan.

Sistem manufaktur menyediakan platform di mana aktivitas manusia dan otomatis digabungkan secara real-time.

Setiap organisasi, apakah itu menghasilkan barang atau menyediakan layanan, melihat pekerjaan sebagai sebuah aktivitas untuk memberikan produk berkualitas kepada customer.

Artinya, untuk bisa bersaing dengan organisasi lain, perusahaan harus bisa mengubah sumber daya (bahan, tenaga kerja, uang, informasi) menjadi barang atau jasa seefisien mungkin.

Manajer tingkat atas yang mengarahkan proses transformasi ini disebut sebagai manajer operasi.

Pekerjaan manajemen operasi terdiri dari semua kegiatan yang terlibat dalam mengubah ide produk menjadi produk jadi, serta mereka yang terlibat dalam perencanaan dan pengendalian sistem yang menghasilkan barang dan jasa.

Dengan kata lain, manajer operasi mengelola proses yang mengubah input menjadi output.

Pada dasarnya, semua produsen melakukan fungsi dasar yang sama, yaitu mengubah sumber daya menjadi barang jadi.

Untuk menjalankan fungsi ini di lingkungan bisnis saat ini, produsen harus terus berupaya meningkatkan efisiensi operasional mereka.

Mereka harus menyempurnakan proses produksi mereka untuk fokus pada kualitas, menekan biaya bahan dan tenaga kerja, dan menghilangkan semua biaya yang ngga menambah nilai pada produk jadi.

manajemen operasi manufaktur

Membuat keputusan yang terlibat dalam upaya mencapai tujuan tersebut adalah tugas manajer operasi.

Tanggung jawab orang tersebut bisa dikelompokkan sebagai berikut:

  • Rencana produksi. Selama perencanaan produksi, manajer operasi menentukan bagaimana barang akan diproduksi, di mana produksi akan berlangsung, dan bagaimana fasilitas manufaktur akan ditata.
  • Pengendalian produksi. Sesudah proses produksi berlangsung, manajer harus terus menjadwalkan dan memantau kegiatan tersebut. Mereka harus meminta dan menanggapi umpan balik, serta membuat penyesuaian kalau diperlukan. Pada tahap ini, mereka juga mengawasi pembelian bahan baku dan penanganan inventory.
  • Kontrol kualitas. Terakhir, manajer operasi terlibat langsung dalam upaya memastikan barang diproduksi sesuai spesifikasi dan standar kualitas tetap terjaga.

Sekarang, ayo kita lihat lebih dekat masing-masing tanggung jawab ini.

Merencanakan proses produksi

Keputusan yang dibuat dalam tahap perencanaan, punya implikasi jangka panjang dan sangat penting bagi keberhasilan perusahaan.

Sebelum membuat keputusan tentang proses operasi, manajer operasi harus mempertimbangkan tujuan yang sudah ditetapkan oleh manajer pemasaran.

Apakah perusahaan bertujuan menjadi produsen berbiaya rendah dan bersaing berdasarkan harga?

Atau, apakah perusahaan berencana untuk fokus pada kualitas dan mengejar pasar kelas atas? Mungkin ingin membangun reputasi sebagai perusahaan yang punya produk yang sangat bisa diandalkan.

Bagaimana kalau perusahaan bermaksud untuk menawarkan berbagai macam produk?

Semua keputusan ini akan melibatkan trade-offs.

Menjunjung tinggi reputasi untuk keandalan, ngga selalu sejalan dengan menawarkan berbagai macam produk.

Biaya rendah, biasanya ngga sejalan dengan kualitas tinggi.

Dengan mengingat faktor-faktor ini, ayo kita lihat jenis keputusan spesifik yang harus dibuat dalam proses perencanaan produksi.

Keputusan ini dibagi menjadi keputusan yang berhubungan dengan metode produksi, pemilihan lokasi, tata letak fasilitas, dan manajemen komponen dan material.

Keputusan metode produksi

Langkah pertama dalam perencanaan produksi adalah memutuskan jenis proses produksi mana yang terbaik untuk membuat barang yang ingin diproduksi oleh perusahaan Anda.

manajemen operasi manufaktur

Untuk mencapai keputusan ini, Anda harus menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti berikut:

  • Berapa banyak input yang saya terima dari customer tertentu sebelum memproduksi barang saya?
  • Apakah saya membuat barang unik cuma berdasarkan spesifikasi customer, atau apakah saya memproduksi barang standar dengan volume tinggi untuk dijual nanti?
  • Apakah saya menawarkan pilihan kepada customer untuk “customizing” barang standar untuk memenuhi kebutuhan spesifik mereka?

Salah satu cara untuk bisa mengambil keputusan ini adalah dengan membandingkan tiga tipe dasar proses atau metode: make-to-order, produksi massal, dan kustomisasi massal.

Tugas manajer operasi adalah bekerja dengan manajer lain, terutama pemasar, untuk memilih proses yang paling sesuai dengan kebutuhan customer perusahaan.

Make to order

Pada suatu waktu, sebagian besar barang konsumsi, seperti furnitur dan pakaian, dibuat oleh individu yang mempraktikkan berbagai kerajinan.

Sesuai dengan sifatnya, produk disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pembeli yang memesannya.

Proses ini, yang kita kenal sebagai strategi make-to-order, masih umum digunakan oleh bisnis seperti percetakan atau toko sejenis yang memproduksi barang dengan volume rendah dan beragam, sesuai dengan spesifikasi yang customer minta.

Produksi massal

Tapi, pada awal abad kedua puluh, konsep baru dalam memproduksi barang diperkenalkan, yaitu produksi massal (atau strategi make-to-stock).

Ini adalah praktik memproduksi barang identik dalam jumlah besar dengan biaya yang cukup rendah untuk menetapkan harga yang dijual pada sejumlah besar customer.

Barang dibuat untuk mengantisipasi permintaan di masa depan (berdasarkan perkiraan) dan disimpan dalam inventory untuk dijual nanti.

Pendekatan ini sangat sesuai untuk berbagai macam barang standar, mulai dari makanan olahan sampai peralatan elektronik.

Anda juga pasti suka:

Kustomisasi massal

Tapi, ada kerugian untuk metode produksi massal. Customer, jadi ngga bisa “melakukannya dengan cara mereka.”

Mereka harus menerima produk standar saat produk keluar dari jalur perakitan.

manajemen operasi manufaktur

Tapi, saat ini semakin banyak customer yang mencari produk yang dirancang untuk mengakomodasi selera atau kebutuhan individu, tapi masih bisa dibeli dengan harga yang wajar.

Untuk memenuhi tuntutan konsumen ini, banyak perusahaan sudah beralih ke pendekatan lain yang disebut kustomisasi massal, yang menggabungkan keunggulan produk yang disesuaikan dengan produksi massal.

Pendekatan ini mengharuskan perusahaan untuk berinteraksi dengan customer untuk tahu dengan tepat apa yang customer inginkan, dan kemudian memproduksi barang tersebut menggunakan metode produksi yang efisien untuk menekan biaya.

Salah satu metode yang efisien adalah memproduksi produk secara massal hingga titik batas tertentu dan kemudian menyesuaikannya untuk memuaskan customer yang berbeda.

Daftar perusahaan yang mengabdikan setidaknya sebagian dari operasi mereka untuk kustomisasi massal terus bertambah.

Salah satu kustomisasi massal yang paling terkenal adalah Nike, yang sudah mencapai kesuksesan dengan memungkinkan customer untuk mengonfigurasi sepatu, pakaian, dan peralatan atletik mereka sendiri melalui program iD Nike.

Web punya banyak kaitan dengan pertumbuhan kustomisasi massal.

Levi’s, misalnya, memungkinkan seorang wanita menemukan celana jins yang pas dengan melalui proses pemasangan online yang pertama-tama mengidentifikasi tipe “lekuk” -nya: slight (bentuk lurus), demi (seimbang), bold, dan supreme.

Oakley menawarkan kacamata hitam, kacamata, jam tangan, dan ransel yang dikustomisasi.

Sementara Mars, Inc. bisa membuat M&M dalam warna apa pun yang customer inginkan (misalnya, warna sekolah) serta menambahkan teks dan gambar ke permen.

Secara alami, kustomisasi massal memang ngga bisa berjalan untuk semua jenis barang.

Kebanyakan orang ngga peduli dengan deterjen atau produk kertas khusus, seperti tisu, misalnya.

Sedangkan banyak dari kita yang menyukai ide pakaian, alas kaki, atau kacamata hitam khusus dari Levi’s, Nike, atau Oakley, sering ngga mau membayar harga yang lebih tinggi dari yang mereka tetapkan.

Keputusan fasilitas

Sesudah memilih proses produksi terbaik, manajer operasi kemudian harus memutuskan di mana produk akan diproduksi, seberapa besar fasilitas manufaktur yang akan digunakan, dan bagaimana fasilitas tersebut akan ditata.

Pilihan lokasi

Dalam memilih lokasi, pengelola harus mempertimbangkan beberapa faktor:

  • Untuk meminimalkan biaya pengiriman, baik untuk bahan mentah yang masuk ke pabrik maupun untuk barang jadi yang keluar, Anda bisa menempatkan pabrik yang dekat dengan supplier, customer, atau keduanya.
  • Pabrik umumnya ditempatkan di daerah dengan banyak pekerja terampil.
  • Orang secara alami lebih memilih lokasi di mana mereka dan keluarga mereka akan menikmati hidup.
  • Mereka menginginkan lokasi di mana biaya untuk sumber daya dan pengeluaran lainnya—tanah, tenaga kerja, konstruksi, utilitas, dan pajak—rendah.
  • Mereka mencari lokasi dengan iklim bisnis yang menguntungkan—di mana, misalnya, pemerintah daerah mungkin menawarkan insentif keuangan (seperti keringanan pajak) untuk menarik mereka melakukan bisnis di daerah mereka.

Kenyataannya, Anda akan jarang menemukan lokasi yang memenuhi semua kriteria tersebut.

manajemen operasi manufaktur

Sebagai aturan dasarnya, Anda harus mengidentifikasi kriteria yang paling penting dan bertujuan untuk memuaskan Anda.

Misalnya, Anda memilih satu area untuk fasilitas produksi Anda yang mampu memenuhi tiga kriteria penting: (1) kedekatan dengan supplier perusahaan, (2) ketersediaan insinyur dan teknisi yang terampil, dan (3) kondisi kehidupan yang menguntungkan.

Faktor-faktor ini lebih penting daripada beroperasi di daerah berbiaya rendah atau mendapatkan insentif keuangan dari pemerintah daerah.

Dan karena Anda mendistribusikan produk Anda ke seluruh dunia, kedekatan dengan customer juga menjadi ngga penting.

Kira-kira seperti itu.

Perencanaan kapasitas

Sekarang sesudah Anda tahu di mana Anda akan meletakkan fasilitas Anda, Anda harus memutuskan jumlah produk yang akan Anda hasilkan.

Anda mulai dengan meramalkan permintaan untuk produk Anda. Dan peramalan bukanlah sesuatu yang gampang.

Untuk memperkirakan jumlah unit yang kemungkinan besar akan Anda jual selama periode tertentu, Anda harus memahami industri tempat Anda berada dan memperkirakan kemungkinan pangsa pasar Anda dengan meninjau data industri dan melakukan berbagai bentuk penelitian lainnya.

Sesudah Anda memperkirakan permintaan produk Anda, Anda bisa menghitung kebutuhan kapasitas fasilitas produksi Anda, yaitu jumlah maksimum barang yang bisa Anda produksi selama waktu tertentu dalam kondisi kerja normal.

Sesudah menghitung kebutuhan kapasitas Anda, Anda siap untuk menentukan berapa banyak investasi di pabrik dan peralatan yang harus Anda buat, serta jumlah jam kerja yang dibutuhkan pabrik untuk berproduksi sesuai kapasitas.

Sama seperti peramalan, perencanaan kapasitas itu sulit.

Sayangnya, kegagalan untuk menyeimbangkan kapasitas dan permintaan yang diproyeksikan bisa sangat merugikan keuntungan Anda.

Kalau Anda menetapkan kapasitas terlalu rendah (jadi menghasilkan lebih sedikit dari yang seharusnya), Anda ngga akan bisa memenuhi permintaan, dan Anda akan kehilangan penjualan dan customer.

Kalau Anda menetapkan kapasitas terlalu tinggi (dan menghasilkan lebih banyak unit dari yang seharusnya), Anda akan membuang sumber daya dan meningkatkan biaya operasi.

Manfaat manajemen operasi

Pertanyaannya sekarang, apa yang akan Anda dapat dengan manajemen operasi yang efektif?

Ayo kita lihat.

Memberi perusahaan Anda keunggulan kompetitif

Mengelola operasi bisnis Anda memberi Anda kemampuan untuk menangani faktor internal dan eksternal yang penting.

manajemen operasi manufaktur

Beberapa faktor internal utama termasuk modal intelektual, kebijakan operasi, dan tingkat atrisi rata-rata. Eksternal adalah untuk meningkatkan daya saing.

Meningkatkan profitabilitas Anda

Ketika operasi berjalan lancar, manajer akan punya lebih banyak waktu untuk menghasilkan ide-ide baru dan menerapkannya untuk meningkatkan penjualan perusahaan.

Ketika Anda punya manajer yang berpengalaman, pemantauan pendapatan dan pengeluaran Anda menjadi lebih gampang.

Dalam jangka panjang, pendapatan Anda secara keseluruhan meningkat.

Ketika profitabilitas bisnis Anda dikelola dengan baik, akan lebih gampang untuk memahami pendapatan Anda.

Anda juga pasti suka:

Peningkatan kualitas produk

Manajemen operasi memberi Anda kesempatan untuk meningkatkan efisiensi cara Anda memproduksi barang.

Anda juga bisa meningkatkan cara penyimpanan bahan mentah Anda.

Keuntungan dari ini adalah tentu saja Anda jadi bisa meminimalkan kerusakan dan, karenanya, meminimalkan kerugian.

Manajemen operasi manufaktur mencakup penggunaan tools yang berguna seperti software manajemen gudang, software produksi, defect-trackers, dan program proses re-engineering. Semua tools ini akan membantu Anda meningkatkan efisiensi fasilitas Anda.

Memastikan Anda mematuhi peraturan pemerintah

Dengan mengelola operasi bisnis Anda, setiap kepala departemen di perusahaan Anda bertanggung jawab untuk memastikan kalau semua tugas yang dilakukan di bawahnya dilakukan dengan cara yang sah.

Ini melindungi perusahaan Anda dari kemungkinan denda pemerintah dan keputusan peraturan yang berat.

Meningkatkan kepuasan customer

Anda harus memenuhi harapan customer dengan menerapkan program manajemen kualitas untuk membantu mempertahankan standar tinggi, sekaligus memastikan efisiensi.

Ketika harapan customer terpenuhi, tingkat kepuasan bisa meningkat. Retensi customer jadi lebih baik dan mereka lebih mungkin untuk merekomendasikan bisnis Anda pada kenalan mereka.

Membantu dalam pengurangan limbah

Manfaat lain menggunakan manajemen operasi manufaktur adalah penerapan sistem manufaktur yang membantu mengurangi produksi limbah.

Seringkali sistem ini akan punya fungsi manajemen inventory untuk membantu mengontrol inventory dan akibatnya mengurangi potensi masalah produksi karena kurangnya stok.

manajemen operasi manufaktur

Berinvestasi dalam jenis sistem manajemen ini membantu mengurangi ruang penyimpanan inventory dan meningkatkan akurasi.

Peningkatan kerja tim

Manajemen operasi manufaktur butuh departemen yang berbeda untuk bekerja sama menghasilkan produk yang berkualitas.

Ini membantu meningkatkan produktivitas bisnis dan memenuhi harapan customer Anda.

Pastikan Anda menggunakan teknologi inovatif untuk membantu perusahaan Anda mencapai tujuan dan sasaran yang sudah ditetapkan.

Anda juga perlu memastikan kalau sistem Anda bekerja dengan melakukan metode kontrol statistik secara teratur.

Bagaimana cara mengelola operasi manufaktur secara efektif?

Ada berbagai cara untuk mengelola operasi manufaktur secara efektif.

Anda perlu melihat berbagai aspek untuk memastikan kalau Anda sudah melakukannya dengan benar, jadi Anda ngga membuang terlalu banyak waktu atau uang.

Kalau proses manufaktur Anda ngga berjalan dengan baik, maka Anda mungkin akan menemukan masalah dan komplikasi dengan seluruh proses.

Masalah-masalah ini bisa jadi serius kalau ngga Anda kelola dengan baik. Jadi, Anda perlu memastikan kalau Anda meluangkan sedikit waktu supaya bisnis Anda berjalan dengan baik.

Ayo kita lihat satu per satu apa yang bisa Anda lakukan untuk mengelola operasi manufaktur secara efektif.

Memanfaatkan data intelijen bisnis

Informasi yang dikumpulkan selama proses menyediakan tingkat data lengkap yang dikenal sebagai intelijen bisnis atau manufaktur.

Ini bisa Anda gunakan untuk meningkatkan keseluruhan operasi perusahaan serta supply chain.

Software analitik bisa membandingkan fasilitas Anda dan supplier kemudian memungkinkan untuk mengidentifikasi area perbaikan.

Misalnya, kalau satu fasilitas menjalankan proses lebih efektif daripada fasilitas kedua, padahal keduanya menjalankan proses yang sama persis.

Memeriksa data yang dikumpulkan dari kedua lokasi bisa membantu manajer dan teknisi menentukan penyebab keterlambatan di pabrik pertama.

Opsi pencatatan data yang disempurnakan bisa membantu operator mengumpulkan jenis data yang diandalkan oleh paket intelijen bisnis.

Gunakan jaringan untuk menghubungkan tautan supply chain

Supply chain global sulit untuk dilacak.

Perusahaan yang punya lusinan fasilitas dan supplier di seluruh dunia mungkin merasa hampir ngga mungkin untuk mengawasi semuanya.

Dengan menggunakan protokol jaringan paling dasar sekalipun, perusahaan bisa memastikan kalau operator dan inspector Quality Assurance (QA) bisa meninjau informasi yang disimpan dalam satu database.

Perusahaan yang menggunakan sistem berbasis cloud sederhana mungkin menganggapnya sebagai yang paling fleksibel.

Ini sering bisa diakses dari perangkat apa pun karena independensi platform yang melekat pada cara ini.

Pabrik yang sangat memperhatikan penggunaan alat yang hampir semua orang bisa mengaksesnya mungkin ingin melihat teknologi pencatatan data langsung yang digunakan pada peralatan manufaktur yang dibutuhkan.

Fitur ini menyimpan informasi ke dokumen Google Spreadsheet, yang memungkinkan karyawan untuk melihatnya di perangkat apa pun yang menjalankan browser modern.

Perhatikan tempat sampah

Bahan yang terbuang adalah salah satu pengeluaran yang ngga perlu paling besar dalam perekonomian saat ini.

Karena meningkatnya penekanan pada konservasi alam, ini juga bisa menjadi masalah PR utama kalau customer mulai menyadari kalau perusahaan membuang-buang material dalam jumlah besar.

Periksa setiap proses untuk melihat mana yang menghasilkan paling banyak sampah, dan lihat apa yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi atau menghilangkan pemborosan ini.

Sekali lagi, pengukuran yang tepat dan pencatatan data bisa sangat membantu dalam hal ini.

Kalau operator secara konsisten memperhatikan kalau wadah punya zat yang jauh lebih banyak atau jauh lebih sedikit daripada yang seharusnya, mungkin ada masalah serius dengan limbah di suatu tempat di sepanjang saluran.

Hal ini terutama berlaku untuk industri semikonduktor, di mana cacat bisa benar-benar mulai bertambah.

Jangan pernah takut untuk mengidentifikasi masalah

Sementara tips sebelumnya berfokus pada perubahan langsung yang bisa dilakukan manajer, langkah ini mungkin lebih esoteris (cuma dimengerti sebagian kecil orang dengan pengetahuan atau minat khusus), meskipun terdengar jelas.

Orang yang benar-benar percaya pada konsep proses bisnis sering menggambarkan masalah sebagai pemutusan dalam sebuah rantai produksi.

Kalau terlalu banyak tautan yang terlepas, maka rantai akan putus.

Jangan takut untuk mengakui ketika ada masalah dan memperbaikinya di sana.

Luangkan waktu sejenak untuk mengkategorikan kelemahan perusahaan ke dalam salah satu dari tiga level berikut:

  • Proses bisnis itu sendiri
  • Kinerja individu karyawan
  • Struktur organisasi yang mengikat semuanya

Sesudah masalah Anda identifikasi, masalah tersebut perlu Anda dokumentasikan dan hadapi.

Menunggu cuma akan memperburuk masalah itu. Dan itu bisa menyebabkan kesalahan yang lebih mahal.

Anda pasti ngga ingin itu terjadi kan?

Anda juga pasti suka:

Menerapkan sistem tiket perintah kerja

Menganalisis masalah cuma membuat manajer tahu kalau ada sesuatu yang salah.

Terapkan sistem penerbitan perintah kerja, jadi karyawan yang punya masalah bisa menyelesaikannya secepat mungkin.

Kalau skala industri perlu diganti dengan sistem digital yang lebih modern, maka mengetahui hal ini hanyalah setengah dari pertempuran yang sebenarnya.

Manajer perlu mengambil inisiatif dan punya sumber daya untuk membuat perubahan secepat mungkin.

Kalau tindakan taktis semacam ini belum ada, masalahnya cuma akan memburuk, karena protokol dan solusi bisa menjadi upaya yang tepat waktu.

Meningkatkan proses bisnis dengan hardware baru

Mungkin cara paling cepat bagi para manajer untuk merombak proses manufaktur adalah dengan menyediakan alat-alat baru bagi karyawan mereka.

Banyak perusahaan menunggu terlalu lama untuk menginstal pembaruan yang penting.

Saat bisnis bergerak maju, disarankan untuk menemukan produsen langsung dari pabrik, yang bisa bekerja dengan situasi spesifik masing-masing perusahaan untuk menemukan solusi yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Ingat, identifikasi dan cegah masalah. Jadi, Anda kemudian bisa merenungkan data dan pemborosan yang ada untuk menemukan proses yang lebih baik.

Pastikan produk berkualitas tinggi

Pastikan Anda punya produk yang layak dikirim, jadi Anda bisa mengelola operasi manufaktur dengan lebih efisien.

Konfirmasikan kalau produk bekerja secara maksimal dan pastikan ngga ada cacat pada material.

Ini akan memungkinkan Anda untuk membuat lebih banyak produk untuk dijual dan terus punya margin keuntungan yang sehat.

Pastikan peralatan berkualitas tinggi

Lihat peralatan yang Anda gunakan untuk memproduksi produk Anda. Misalnya, printer 3D, mesin pemotong dan pengemasan, traktor, mesin jahit, trailer, dan forklift.

Periksa hal-hal berikut di peralatan manufaktur Anda:

  • Jadwal pemeliharaan
  • Perbaikan yang diperlukan
  • Suku cadang yang perlu diganti
  • Stok dan inventory suku cadang

Ketahui cara memaksimalkan sumber daya

Pastikan kalau Anda menggunakan sebagian besar sumber daya Anda.

Anggaran Anda bisa jadi sulit dan Anda ngga mungkin ingin menyia-nyiakan sumber daya yang Anda punya sebanyak mungkin.

Cari tahu apakah Anda bisa mendaur ulang, menggunakan kembali, atau menggunakan kembali produk sampingan dari pabrik Anda.

Lihatlah kemajuan teknologi

Lihat perubahan teknologi apa pun yang bisa karyawan Anda gunakan untuk operasi yang optimal.

Semakin efisien fasilitas manufaktur Anda, semakin efisien juga bagi customer.

Kalau ada hal-hal yang menurut Anda perlu ditingkatkan, maka Anda perlu memastikan kalau Anda melihat ke dalamnya dan melakukan penyesuaian, jadi hal itu bekerja paling baik untuk semua orang.

Berikut adalah beberapa contoh kemajuan teknologi yang berlaku untuk manufaktur:

  • Sistem otomatis: Salah satu aspek terpenting dari kemajuan teknologi yang berlaku untuk manufaktur adalah pengenalan sistem otomatis menggunakan program software. Software ini bisa diinstal dari jarak jauh atau secara fisik, sedangkan hardware bisa digabungkan di lokasi pabrik. Dalam hal hardware, perangkat ini mungkin dipasang pada peralatan dengan bantuan individu atau perusahaan yang memasok suku cadang.
  • Robot industri: Robot industri dirancang khusus untuk melakukan semua tugas yang terkait dengan proses atau produk tertentu, bukan cuma melakukan proses produksi yang sebenarnya. Mesin seperti ini mampu menangani banyak tugas dan mengurangi jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan untuk suatu proses produksi. Ini meningkatkan tingkat output produksi dari jumlah pekerjaan yang sama.
  • Software manajemen: Anda juga harus melihat cara mengurangi jumlah tugas manajemen yang harus Anda tangani setiap hari dengan bantuan software manajemen proyek. Ini sangat penting bagi perusahaan manufaktur kecil yang mungkin cuma punya sedikit karyawan. Ini bisa membantu mengurangi jumlah uang yang perlu Anda investasikan di perusahaan Anda dan meningkatkan efisiensi operasi Anda secara keseluruhan.
  • Lainnya: Kemajuan teknologi lainnya di bidang manufaktur mencakup pembuatan prototipe atau pembuatan sampel miniatur produk sebelum produksi massal, teknologi laser, pencitraan 3D, dan fabrikasi logam.

Periksa layanan customer Anda

Pastikan untuk memberikan layanan customer terbaik kepada customer Anda.

Ini akan memungkinkan Anda untuk mendapatkan lebih banyak klien dan lebih banyak penjualan, yang akan menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Anda bisa mencoba menawarkan dukungan chat di situs web Anda selain dari layanan panggilan telepon.

Formulir email atau alat bantu mandiri, seperti bagian FAQ, adalah cara cerdas untuk juga membantu customer Anda.

Pertimbangkan mengurangi limbah

Seperti yang sudah saya sampaikan di atas, Anda juga harus melihat cara mengurangi limbah dari proses produksi Anda.

Anda perlu memastikan kalau Anda ngga membuang waktu atau uang Anda yang berharga untuk barang-barang yang ngga akan dijadikan produk akhir.

Limbah industri bisa dikurangi dengan menemukan cara yang efektif untuk mendaur ulang atau menggunakannya kembali, seperti memanfaatkannya untuk pupuk atau sebagai sumber bahan bakar alternatif untuk fasilitas manufaktur Anda.

Kesimpulan

Mengelola operasi manufaktur secara efektif akan melibatkan pemeriksaan proses produksi quality control Anda, seperti bagaimana produk Anda diproduksi.

Juga, termasuk memeriksa layanan customer Anda, cara mengurangi pemborosan, dan melihat perubahan teknologi yang ada.

Anda juga harus melihat bagaimana menangani tugas-tugas manajemen ini secara efisien, jadi Anda bisa memastikan kalau efisiensi dan kualitas keseluruhan produk yang Anda hasilkan ngga berkurang sama sekali.

Dengan memperkenalkan sistem otomatis ke dalam fasilitas manufaktur, Anda bisa memperoleh kontrol yang lebih besar atas proses manufaktur Anda.

Semoga bermanfaat!

“Bagikan artikel ini pada tim atau rekan Anda supaya mereka juga bisa mendapatkan manfaatnya. Pastikan juga Anda bergabung dengan scmguide telegram channel untuk mendapatkan artikel-artikel penting seputar supply chain management lainnya karena bakal banyak lagi yang akan saya bagikan di channel tersebut. Semoga bermanfaat!”

Dicky Saputra

Supply chain practitioner with 16 years of working experience. I help companies improve their end to end supply chain performance. You can contact me on: Email: dicky.scmguide@gmail.com Linkedin: https://www.linkedin.com/in/dickysaputra

View all posts by Dicky Saputra →

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: